Kenapa Mundur, Mancio?

Posted on Maret 12, 2008. Filed under: sepakbola |

Rabu, 12/03/2008 10:11 WIB
Kris Fathoni W – detikSport

Jakarta – Pasca tersingkirnya Inter Milan dari Liga Champions, Roberto Mancini mengeluarkan pernyataan mengagetkan tentang pengunduran dirinya di akhir musim. Ada alasan apa di balik keputusan tersebut?

Masuk ke Giuseppe Meazza pada tahun 2004, Mancio –sapaan Mancini– langsung sukses membawakan sederet prestasi buat Nerazzuri yang saat itu begitu lapar tropi dan kesuksesan.

Dua Lo Scudetto musim 2005–06 dan 2006–07 –meski yang pertama adalah dampak dari skandal Calciopoli— dipersembahkannya buat Inter, yang kali terakhir jadi jawara pada 1989-1999. Bukan hanya itu, Mancio juga mampu membawa Javier Zanetti cs juara Coppa Italia di musim 2004–05 dan 2005–06, sebuah prestasi yang tak pernah lagi dirasakan Inter semenjak 1981–82.

Membawa prestasi ke Inter bukan perkara gampang. Sebelumnya telah banyak pelatih hebat yang gagal, salah satunya adalah Marcelo Lippi yang mampu membawa Italia jadi juara dunia. Jelas membingungkan, mengingat La Benemata senantiasa punya banyak pemain kelas dunia.

Tak pelak, kesuksesan yang kini direguk Inter tidak bisa dibantah banyak disebabkan oleh hasil polesan tangan dingin Mancio. Lalu kenapa dengan kontrak yang masih tersisa empat musim lagi dia malah memutuskan turun di pengujung musim?

Pria kelahiran 27 November 1964 itu memang sama sekali tak membeberkan alasannya, dan hanya melontarkan pengumuman mundur belaka. Tapi bukan tidak mungkin kalau Mancio sudah punya “proyek” baru nan menggiurkan di depan mata.

Dugaan itu muncul mengingat mantan pelatih Fiorentina dan Lazio tersebut menyatakan kalau keputusannya mengakhiri kontrak lebih dini tidak tergantung dari hasil pertandingan menghadapi Liverpool. Menang pun dia akan mundur. Kalau bukan karena kekalahan, apa mundur karena sudah ada tawaran menggiurkan?

Akan tetapi, bukan tidak mungkin pula dia memang lelah dengan ketidakmampuannya membawa Inter ke puncak tahta Eropa, meski begitu digdaya di Italia. Dipicu hal tersebut, dia merasa kalau episodenya di Inter sudah berakhir dan saatnya untuk memulai petualangan baru.

Masih terkait dengan kegagalan Inter di Eropa, Mancio mungkin merasa dialah orang yang paling bertanggung jawab, sehingga kegagalan kali ini harus dibayar dengan harga mahal: meletakkan jabatan.

Diakui oleh penyerang Inter Julio Cruz kalau timnya merasa begitu terpukul karena kenyataan yang kini terbentang sama sekali jauh dari angan-angan mereka. “Kami baru saja tersingkir dari Liga Champions dan itu adalah delusi besar bagi semua orang,” ujar dia kepada International Herald Tribune, Rabu (12/3/2008).

Namun demikian, bagaimana kalau ternyata pengumuman mundur itu hanya didorong emosi sesaat pasca kekalahan? Juga bukan tidak mungkin. Apapun, belum ada penjelasan gamblang dari Mancio ataupun kubu Inter, sehingga publik saat in hanya bisa menduga-duga tentang alasan pengunduran dirinya.

Menurut Anda?

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: